Connect with us

Hukum & Kriminal

Soal Pembunuhan di Kikim Tengah, Pengacara Korban Angkat Bicara

Published

on

Red Barab Dafri. FR

LAHAT SUMSEL, MLCI – Peristiwa pembunuhan yang terjadi di kebun pinggir jalan lintas sumatera antara Desa Tanjung Aur dan Desa Sungai Laru Kecamatan Kikim Tengah (Kimteng) dan sempat heboh pemberitaannya di media online pada dua hari lalu.

Buat istri korban, Msy Nuraini (54) warga Kelurahan Pasar Ulu Kecamatan Tebing Tinggi Kabupaten Empat Lawang melalui penasehat hukumnya Riski Aprendi SH didampingi Firnanda SH CLA CMe angkat bicara melalui release kronologi sesuai dengan kejadian kepada media ini. Minggu (6/12/2020).

Dijelaskan Riski Aprendi SH yang akrab disapa Rendi dalam release tersebut, bahwa pada hari Jum’at 4 Desember 2020 sekira pukul 08:30 Wib, korban bersama istrinya hendak pergi ke Palembang tapi mampir dulu di kebunnya yang berada di Desa Sungai Laru Kecamatan Kimteng.

Sebab ada pekerja kebun korban sedang bekerja menebas atau membersihkan kebunnya yang sehari sebelumnya sewaktu magrib pada 3 Desember 2020 korban sempat menerima telepon dari pelaku bercerita terkait masalah upah bayaran kerja. Maka itu korban mampir ke kebun.

Sesampai di kebun korban menemui pelaku, yakni Yohanes alias Anas dan terlihat juga dua orang yang tak dikenal istri korban. Dan, posisi korban dan istrinya serta pelaku sangatlah dekat lalu bincang seputar sejauh mana hasil kerja pelaku di kebunnya.

Selanjutnya terkait biaya upah bayaran, pelaku meminta upah Rp 2 juta lagi tetapi pada saat itu korban hanya membawa uang Rp 1 juta di dalam dompetnya lalu korban meminta kepada istrinya mengambil uang Rp 1 juta lagi di dalam mobil akan tetapi korban menanyakan dulu hasil kerja pelaku yang belum 100 persen bahkan 50 persenpun belum selesai.

Lalu pelaku menjawab pernyataan korban dengan ucapan “Kamu ni dak percayo nian samo aku” dijawab korban “Aku Percayo”, namun, pelaku langsung mengeluarkan senjata tajam berbentuk “seperti Cirurit Kecil”.

Melihat ulah pelaku, korban sempat memita maaf kepada pelaku dengan ucapan maaf maaf berulang kali “yo aku bayar upahnyo sekarang tunggu duitnyo ado dimobil”.

Sadisnya pelaku tak menggubris ucapan maaf korban, malah langsung menikam ke bagian perut korban dengan membabi buta, hingga usus korban keluar dan besimpah darah.

Istri korbanpun ikut ditusuk oleh pelaku dan korban terus bilang “minta maaf aku bayar tunggu” dan istri korban berupaya untuk mengambil uang ke mobil semabli berteriak “papa papa lari pa”, hingga korban terjatuh lagi didekat mobilnya.

Terlihat pelaku melarikan diri menaik sebuah mobil dengan cara menghadangnya dan mobil tersebut berhenti lalu pelaku menaik mobil itu lalu pergi.

Istri korban berupaya meminta pertolongan orang yang melintas untuk menolong korban, sampai beberapa kali menyetopi mobil tetapi tidak ada yang berhenti. Sampai akhirnya ada 2 mobil angkutan umum ranjang dan satu pesepeda motor yang berhenti untuk menolong istri korban.

Korban dinaikan mobil inova dibantu oleh orang melintas tersebut dibawa langsung menuju Puskesmas terdekat, sesampai di Puskesmas korban sempat ditangani medis sebentar sekira 10 menit lamanya dan pada akhirnya nyawanya tidak dapat tertolongkan dan meninggal dunia.

Sementara istri korban mengalami luka dua tusukan di bagian perut dijahit oleh perawat Puskesmas pada saat bersamaan dengan penanganan korban sebelum meninggal dunia.

Diakhir release, Rendi menerangkan sebenarnya permasalahan pelaku selalu meminta uang bayaran terus akan tetapi pekerjaan belum 50 ataupun 100 persen selesai, beberapa hari sebelumnya korban telah memberikan uang Rp 2,5 juta untuk upah tersebut.

Ditambah lagi pada tanggal 3 Desember 2020 pukul 08:30 Wib itu pelaku meminta dibayarkan uang Rp 2 juta lagi, tetapi korban baru membawa uang Rp 1 juta di dalam dompetnya, dan menyuruh isrtrinya untuk mengambil uang Rp 1 juta lagi ke dalam mobil.

Tetapi pelaku lebih dahulu mengeluarkan sajam bentuk cirurit lalu menikam atau menusuk korban dengan membabi buta kebagian perut dan lengan tangan sebelah kiri. Sedangkan istri korban terkena tusukan sebanyak dua kali dan cukup dalam, saat ini skrg istri korban pun blm bisa berdiri baru bisa duduk.

“Kami berharap atas kejadian ini, pihak jajaran kepolisian terkhusus Polsek Kimteng dan Polres bersikap cepat dan gesit terhadap penangkapan atau mencari pelaku. Ditakutkan peristiwa serupa terulang. Karena tabiat pelaku yang arogansi dan tak bermoral,” pungkas Rendi.***

Bagikan Berita :

Hukum & Kriminal

Pencuri Mobil Taft Berhasil Dibekuk Tim Buser Polres Lahat

Published

on

Jurnalis Humres –

LAHAT SUMSEL, MLCI – Tim Buru Sergap (Buser) Satreskrim Polres Lahat berhasil ungkap kasus tindak pidana pencurian dengan pemberatan sebagaimana dimaksud pasal 363 KUHPidana.

“Ada dua tersangka pencurian mobil yang berhasil kami bekuk,” ujar Kapolres Lahat AKBP Eko Sumaryanto SIK didampingi Kasat Reskrim AKP Herli Setiawan kepada media ini melalui Penmas Humas Polres Aiptu Lispono. Senin (20/6/2022).

Dijelaskannya, dua tersangka tersebut yakni HER alias WID (42) warga Kelurahan Nendagung Kota Pagaralam dan ALP alias AGU (38) beridentitas di Kota Manak Kabupaten Bengkulu Selatan Provinsi Bengkulu.

“Penangkapan kedua tersangka pada 15 Juni 2022 sekira pukul 21.00 Wib yang sebelumnya dilidik Tim Opsnal Satreskrim Polres Lahat yang mendapat informasi keberadaan pelaku di Kota Pagaralam,” terang Lispono.

Mendapat informasi tersebut, tambahnya, Tim Opsnal bergerak dan dilakukan penangkapan terhadap tersangka HER lalu dikembangkan bahwa mobil hasil curian itu dijual kepada tersangka ALP yang akhirnya juga berhasil dibekuk.

“Barang bukti satu unit mobil daihatsu merk taft warna abu-abu metalik dengan nomor mesin P05735115 dan nomor rangka 934259 atas nama Datun Arianto dan kedua tersangka digelandang ke Mapolres Lahat guna dilakukan pemeriksaan,” urainya.

Lispono mebeberkan kronologi pencurian mobil taft itu terjadi pada 5 Mei 2022 lalu sekira pukul 09.00 Wib di Talang Berangin Kecamatan Kota Lahat, tepatnya di depan gang rumah korban, Reza (29).

“Ketika itu mobil sedang parkir depan gang rumah korban dan saat akan diperbaiki, korban terkejut kendaraan kesayangannya itu tidak ada lagi alias hilang,” ujarnya.

Lispono mengatakan, atas kejadian pencurian, korban mengalami kerugian sebesar Rp.100 juta dan langsung memberikan laporan resmi ke Mapolres Lahat untuk ditindaklanjuti sesuai proses hokum yang berlaku.****

Bagikan Berita :
Continue Reading

Hukum & Kriminal

Pelaku Pencabulan Dalam Warung Berhasil Diamankan Polsek Jarai

Published

on

Jurnalis Humres –

LAHAT SUMSEL, MLCI – Jajaran Polres Lahat, yakni Polsek Jarai berhasil ungkap kasus perbuatan cabul, merusak kesopanan atau kesusilaan dengan tersangka Is (41) pekerjaan tani warga Desa Pagar Dewa Kecamatan Jarai.

Hal itu dikatakan Kapolres Lahat AKBP Eko Sumaryanto SIK didampingi Kapolsek Jarai AKP Indra Gunawan dan Kasi Humas Iptu Sugianto kepada media ini melalui Kasubsi Penmas, AIPTU Lispono SH. Jumat (3/6/2022).

Ditambahkan Lispono, kasus perbuatan cabul yang menimpa korban NU (41) wanita beralamat yang sama dengan tersangka itu terjadi pada 3 Maret 2022 lalu sekira pukul 11.00 Wib.

Pada saat korban sedang berada di dalam warungnya di Talang Sali Kecamatan Jarai, tiba tiba tersangka masuk lalu mengunci pintu warung dan langsung berbuat cabul dengan menciumi, memeluk serta meremas-remas buah dada korban.

“Korban panik dan berkata akan teriak apabila tersangka tidak keluar, sehingga tersangka keluar dari warung korban, tidak berapa lama ibu korban menemui korban lalu bercerita dan sempat marah kepada ibunya karena ditinggal sendirian di warung,” beber Lispono.

Atas kejadian tersebut korban melapor ke Polsek Jarai untuk di proses secara hukum. Dan, pada Jum’at 3 Juni 2022 sekira Pukul 14.00 Wib, tersangka berhasil diamankan Kapolsek Jarai bersama anggotanya di Mapolsek Jarai.

Dilanjutkan Lispono, barang bukti yang juga ikut diamankan yaitu baju kaos lengan panjang dan celana kolor milik korban serta baju panjang terusan wanita juga milik korban.

“Perbuatan tersangka ini dikenakan perkara perbuatan cabul, merusak kesopanan dan kesusilaan sesuai dengan rumusan Pasal 289 KUHPidana,” pungkas Lispono.****

Bagikan Berita :
Continue Reading

Hukum & Kriminal

Kejelasan Dugaan Kasus Penganiayaan Tiara “Membingungkan”

Published

on

Release SMSI Banyuasin –

BANYUASIN SUMSEL, MLCI – Tiara Binti Ripani (21) warga RT 13 RW 07 Kelurahan Kedondong Raye Kecamatan Banyuasin III Kabupaten Banyuasin mengeluh atas kejelasan pengungkapan kasus.

Kepada awak media, Selasa (24/5/2022) Tiara menuturkan Kasus tersebut dugaan penganiayaan yang dialaminya pada Jumat 17 Desember 2021 lalu, saat dirinya pulang menonton pesta Orgen Tunggal (OT) bersama teman-temannya.

Kemudian datang seorang wanita bernama LD (39) menghadang dan memarahinya lantaran diduga cemburu karena suaminya TH (41) hendak mengantar, tanpa bicara langsung menjambak rambut dan menampar muka serta memukul leher Tiara.

Tak puas, sorenya LD mendatangi kediaman Zakaria (37) di Dusun Pengumbuk Desa Tebing Abang Kecamatan Rantau Bayur, tanpa basa-basi langsung menyerang membabi buta dengan membawa sebilah pisau, beruntung waktu kejadian Zakaria dan istrinya Nia Daniati (36 ) ada di rumah, kejadian tersebut langsung dilerai.

Pengakuan korban, dari kejadian tersebut korban mengalami luka goresan pisau di bagian leher depan dan belakang, serta mengalami luka gigitan sebanyak dua kali di tangan kiri dan benjolan di kepala akibat benturan benda tumpul dan melaporkan kejadian tersebut kepihak kepolisian dengan bukti lapor Nomor : STTLP/B-223/XII/2021/SUMSEL/RES BANYUASIN.

Sementara itu, Kapolres Banyuasin AKBP Imam Safi’i melalui Kanit PPA Ipda Tri Nensy Nirmalasary menjelaskan, bahwa sampai saat ini kasus penganiayan yang menimpa atas nama Tiara masih dalam tahap penyelidikan, belum naik ke tingkat lidik.

“Karena satu saksi yakni Zakaria masih belum bisa hadir memenuhi undangan kami dan itu menjadi kendala kami dalam proses penyelidikan kasus ini, untuk saksi kami masih minim,” sambungnya.

Kepada wartawan, korban Tiara bersama Harahap (40) sang paman mengaku dirinya sudah tiga kali mengatar surat panggilan saksi dari Polres.

“Kesulitan yang didapati adalah kami tidak dapat menghadirkan saksi dikarenakan saat ini sulit ditemui dan komunikasi melalui telepon pun sudah diblokirnya. Untuk itu kami berharap pihak kepolisian dapat membantu keadilan untuk kami dan pelaku dapat dihukum dengan sesuai,” ungkap Tiara.****

Bagikan Berita :
Continue Reading

Populer

error: Content is protected !!